Portal Berita Terkini Seputar Papua dan Nasional. Berita terbaru seputar Berita Nasional, Pemerintah Daerah, Dewan, Olahraga, Politik, Hukum dll
RedaksiIndeks
banner 728x250
1 / 3
2 / 3
3 / 3

Berita  

Jelang Pemilu 2024, George Awi dan Jones Wenda Ajak Jaga Kamtibmas

Ketua LMA Port Numbay George Awi Bersama Sekretaris Umum Sinode Kingmi di Tanah air Pdt. Dr. Jones Wenda.

banner 120x600
banner 468x60

Kabupaten Jayapura, jelajahpapua.com – Dalam rangka mewujudkan Pemilu Damai 2024 guna menuju Indonesia Maju, beberapa tokoh dari berbagai elemen masyarakat di Provinsi Papua dan khususnya di Kota Jayapura mengeluarkan imbauan kepada lapisan masyarakat agar pemilu tahun 2024 berlangsung aman dan kondusif.

Para tokoh tersebut adalah dua tokoh yang berperan aktif mensosialisasikan situasi aman dan kondusif jelang Pemilu 2024, yakni Ketua LMA Port Numbay George Awi dan Sekretaris Umum Sinode Kingmi di Tanah Papua Pdt. Dr. Jones Wenda.

banner 325x300

George Awi adalah salah satu tokoh adat di wilayah Port Numbay. Olehnya itu, menghadapi Pemilu 2024 George Awi mengeluarkan imbauan Pemilu 2024 yang aman dan damai di Kota Jayapura dalam rilis persnya yang diterima wartawan media online ini.
“Saya menghimbau kepada seluruh lapisan masyarakat khususnya di wilayah Port Numbay (Kota Jayapura) dan umumnya di wilayah Papua agar ikut menjaga keamanan dan juga mendukung setiap pentahapan Pemilu Serentak Tahun 2024, baik Pemilihan Presiden (Pilpres) Pemilihan Legislatif seperti DPR RI, DPD RI, DPRD Provinsi dan Kabupaten/Kota berjalan sesuai tahapannya.

Sehingga penyelenggaraan agenda Nasional tersebut berjalan dengan aman dan tertib,” imbau George Awi, Senin, 16 Oktober 2023 sore.
Terkait dengan Pemilu Tahun 2024, katanya, untuk kemanan dan kelancaran seluruh pentahapan pemilu itu merupakan tugas kita bersama dan bukan hanya tugas TNI atau Polri saja. Dengan menyukseskan setiap tahapan Pemilu, maka masyarakat mempunyai andil dalam membangun Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“Masyarakat mempunyai hak pilih yang telah diatur dalam Undang-Undang. Hak pilih tersebut harus digunakan guna membantu proses demokrasi, keberlangsungan pemilu juga tak terlepas dari peran masyarakat adat,” kata George Awi.
“Untuk wilayah Papua, baik Provinsi Papua dan 3 DOB masih ada sistem Pemilu yang lain dari wilayah Indonesia, yaitu sistem ikat atau Noken. Hal ini harus kita hormati, karena merupakan bagian dari adat. Namun tetap harus sesuai dengan peraturan yang ada (PKPU harus di terbitkan) sebagai payung hukum,” tambahnya.

Dalam Pemilu 2024 nanti, ia menyampaikan, bakal calon akan bertarung dengan kepentingannya masing-masing. “Untuk itu, saya selaku tokoh adat berharap masyarakat sebagai pemilih harus jeli melihat siapa bakal calon yang akan dipilihnya. Tentu etika dan moral harus dijaga, serta harus bisa mengendalikan diri. Jangan sampai masyarakat yang dikorbankan dari kepentingan-kepentingan tersebut,” paparnya.

Selain itu, terkait perekrutan MRP sampai dengan saat ini masih menunggu keputusan pemerintah pusat dalam hal ini Mendagri.
Untuk perkembangan dari perekrutan MRP itu, George Awi sendiri pun tidak mengetahuinya, karena semua berkas penetapannya telah di serahkan ke Kemendagri RI. “Sehingga saya berharap kepada masyarakat adat di Port Numbay agar tetap turut menjaga kemanan bersama, guna terciptanya situasi kamtibmas yang aman dan kondusif di seluruh tanah adat yang berada di Papua,” tukasnya.

Sementara itu ditempat terpisah, Pdt. Dr. Jones Wenda selaku Sekretaris Umum Sinode Kingmi di Tanah Papua meminta kepada semua pihak untuk berkomitmen bersama menjaga situasi Kamtibmas tetap kondusif di Papua.
“Kepada seluruh masyarakat Papua, dalam tahapan pemilu yang telah berjalan saat ini dan sebagai tokoh agama Papua, saya berpesan kepada seluruh masyarakat, bahwa pemilu ini kita harus berjalan dengan baik, aman dan tertib,” pesan Jones Wenda.

Selain itu, pihaknya juga meminta para tokoh politik, baik Pemilu Legislatif maupun Eksekutif dan juga Presiden, untuk tidak menggunakan politik negatif yang malah akan memperkeruh suasana kedamaian di Papua.
“Kepada seluruh masyarakat Papua, jangan terpengaruh dengan isu-isu dari pihak-pihak atau oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab. Karena dapat mengorbankan masyarakat Papua. Kami dari tokoh agama juga perlu sampaikan juga kepada masyarakat seluruh hamba-hamba Tuhan, khususnya hamba-hamba Tuhan pendeta-pendeta, kita tidak usah terlibat dari politik negatif, karena ini politik yang kotor,” pintanya.

Kepada seluruh masyarakat Papua, kata Wenda, untuk nantinya benar-benar memilih wakil-wakil rakyat, baik yang akan duduk di DPRD Kabupaten/Kota, DPR Papua, DPR RI atau DPD RI serta Presiden dan Wakil Presiden, yang mampu memperjuangkan kepentingan rakyat.
“Sebagai hamba Tuhan punya tugas, untuk membawa umat kepada Tuhan. Karena gereja ini gereja yang kudus atau suci. Oleh sebab itu, mari kita jaga perintah Tuhan tersebut. Kepada seluruh elemen masyarakat, untuk dapat bekerjasama menjaga situasi Kamtibmas dalam Pileg, Pilpre, Pilkada atau Pemilihan Gubernur dan Bupati nanti. Mari jaga Papua ini agar tetap aman dan damai,” pungkas Jones Wenda. (Imel)

banner 325x300