Portal Berita Terkini Seputar Papua dan Nasional. Berita terbaru seputar Berita Nasional, Pemerintah Daerah, Dewan, Olahraga, Politik, Hukum dll
RedaksiIndeks
banner 728x250
1 / 3
2 / 3
3 / 3

Berita  

Peserta Penas XVI di Padang Tak Sesuai, Tenaga Penyuluh Minta PJ Bupati Periksa Nama Peserta Yang Berangkat

Petugas Penyuluh Pertanian Lapangan (PPL) dari Dinas TPH Kabupaten Jayapura, Matheus Oiwari, saat memberikan keterangan pers di Sentani, Senin, (19/06/2023).

banner 120x600
banner 468x60

Kabuapten Jayapura, jelajahpapua.com – Petugas penyuluh pertanian lapangan (PPL) dari Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura (TPH) Kabupaten Jayapura pada ajang Pekan Nasional (Penas) Petani Nelayan ke-XVI di Lapangan Lanud Sutan Sjahrir, Kota Padang, Provinsi Sumatera Barat, pada 10-15 Juni 2023 lalu.
Para petugas PPL yang tidak diikutsertakan dalam ajang berkumpul dan bersilaturrahmi bagi para kontak tani, nelayan dan petani diseluruh Indonesia itu merasa kecewa. Karena dalam pelaksanaan Penas Petani Nelayan ke-XVI yang sudah berlangsung selama lima (5) di Kota Padang, mereka tidak dilibatkan dan banyak orang dari Dinas TPH Kabupaten Jayapura ikut berangkat yang notabene bukan penyuluh pertanian maupun petani dan nelayan, hal itu disampaikan salah satu Petugas Penyuluh Pertanian Lapangan (PPL) dari Dinas TPH Kabupaten Jayapura, Matheus Oiwari ketika di wawancara di Sentani, Senin, (19/06/2023).

“Beberapa hal yang perlu diketahui oleh pimpinan dalam hal ini pak Pj Bupati, ibu Sekda dan Asisten II. Bahwa, Pekan Nasional atau Penas Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) itu merupakan ajang pertemuan para petani dan nelayan selaku pelaku utama dan juga pelaku usaha dalam pembangunan pertanian. Sedangkan kenyataan yang terjadi di Kabupaten Jayapura, peserta Penas XVI ini hanya mengikutsertakan satu orang penyuluh pertanian saja.

banner 325x300

Seharusnya petani maupun penyuluh pertanian yang harus lebih banyak ikut, supaya petani dan penyuluh dapat mempelajari teknologi baru dan saling menukar informasi tentang pertanian secara luas, baik itu perkebunan, peternakan, juga pertanian seperti tanaman pangan hortikultura dan perikanan seperti laut maupun darat (kolam atau budidaya ikan air tawar),” tapi faktanya yang ikut Penas lebih banyak orang dinas khususnya di Dinas TPH dan menjadi pertanyaan apakah ini kegiatan dinas atau petani,” kata Matheus.

Untuk memajukan pertanian secara luas di Kabupaten Jayapura, di harapkan apa yang dipelajari disana antara petani Kabupaten Jayapura dengan petani dari luar Papua itu dapat saling berbagi ilmu atau bertukar informasi. Dengan demikian, kemajuan pertanian di daerah ini bisa maju dan dapat bersaing dengan para petani yang ada di luar Papua.

Berbicara tentang petani, berdasarkan surat yang dikirim dari panitia penyelenggara Penas Petani Nelayan XVI nomor: 17/Penas/XVI/IV/2023 itu sudah jelas yang menjadi peserta Penas adalah para petani dan nelayan. Serta, yang menjadi pertanyaan disini adalah peran dari Ketua KTNA Kabupaten Jayapura dalam ajang Penas tersebut.
“Saya disini ingin tekankan, mana peran dari ketua KTNA Kabupaten Jayapura yang juga mantan Kepala Dinas TPH Kabupaten Jayapura dalam memberdayakan dan mengangkat para petani. Sehingga bisa berbicara di ajang kabupaten, provinsi dan bahkan tingkat nasional,” tegasnya.

“Kami merasa kecewa dan sesalkan, disini seakan-akan pembiaran yang dilakukan oleh ketua KTNA Kabupaten Jayapura. Kalau memang peserta Penas ini betul-betul dari petani, apa prosedur seleksinya dan itu bisa disampaikan kepada semua penyuluh pertanian lapangan, agar kami juga dapat menyampaikannya secara langsung kepada para petani, jika ingin ikut ajang Penas itu ada aturan dan prosedur yang harus dinilai oleh panitia Penas,” sambungnya.

“Kami kecewa dengan ketua dan sekretaris kontingen Penas Petani Nelayan Kabupaten Jayapura yang mewakili Provinsi Papua pada ajang Penas XVI di Padang. Terkait dengan keterlibatan kami dalam hal ini sebagai tenaga penyuluh itu sama sekali tidak banyak di ajang Penas XVI. Kenapa saya bilang seperti itu, karena hanya satu orang penyuluh saja yang diikutsertakan. Sementara yang pernah disampaikan itu banyak penyuluh yang akan diikutkan. Namun malah orang dinas atau ASN yang banyak diikutkan ke Padang,”.

“Berdasarkan juknis kegiatan Penas itu sudah sangat jelas sekali, bahwa peserta yang datang dan hadir itu yang akan memaparkan produk-produk hasil pertanian mereka. Sementara peserta dari orang dinas yang ikut itu berapa luas lahannya dan usaha pertanian secara luasnya itu apa saja, apalagi peserta yang berangkat ini menggunakan dua jenis anggaran yakni, dana Otsus dan DAU. Inilah yang menjadi pertanyaan bagi kami di penyuluh pertanian,” pungkasnya.

Sementara itu ditempat terpisah, Ketua KTNA Kabupaten Jayapura Adolf Yoku mengatakan, pihaknya yang mewakili Provinsi Papua pada ajang Penas XVI Tahun 2023 di Padang, hanya ada satu kontingen saja yang siap diberangkatkan, sehingga KTNA Kabupaten Jayapura yang dinobatkan sebagai perwakilan atau duta Provinsi Papua pada Penas Petani Nelayan ke- XVI di Padang Tahun 2023.
“Kita di Kabupaten Jayapura yang mewakili Provinsi Papua. Karena peserta yang harus ikut Penas itu mereka tidak jadi berangkat, tetapi hanya pendamping dan peninjau saja. Namun setelah saya ikut rapat di provinsi itu disepakati, bahwa kontingen Kabupaten Jayapura yang mewakili Provinsi Papua,” ujarnya.

Senada dengan itu, Ketua Kontingen Penas Petani Nelayan XVI Provinsi Papua, Rudi Afdiner Saragih menambahkan, keikutsertaan Provinsi Papua dalam ajang Penas ini diwakili oleh Kabupaten Jayapura.
Dari 90 peserta dalam kontingen Penas Petani Nelayan XVI Provinsi Papua yang dilepas, ada 56 orang di antaranya merupakan petani, nelayan dan juga pelaku UMKM. Sedangkan 23 orang lainnya merupakan pendamping dan 11 orang merupakan peninjau yang tergabung dari perangkat kerja teknis di lingkungan Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Jayapura. (Imel)

banner 325x300