Portal Berita Terkini Seputar Papua dan Nasional. Berita terbaru seputar Berita Nasional, Pemerintah Daerah, Dewan, Olahraga, Politik, Hukum dll
RedaksiIndeks
banner 728x250
1 / 2
2 / 2

6000 Anak Putus Sekolah dan Tidak Sekolah, Parson Katakan: Dinas Terkait Cepat Lakukan Validasi Data

Kepala Badan Pengelola Pendapatan Daerah (BAPPEDA) Parsoh Horota Saat di wawancara diruang kerjanya, usai melakukan rapat koordinasi terkait data sinkronisasi data P3KE, Senin (28/08/2023).
banner 120x600
banner 468x60

Kabupaten Jayapura, jelajahpapua.com – Dari data Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Republik indonesia (Kemenko PMK) ada 6000 anak yang putus sekolah dan tidak sekolah di kabupaten jayapura, hal itu di sampaikan Kepala Badan Pengelola Pendapatan Daerah (BAPPEDA) Parsoh Horota Saat di wawancara diruang kerjanya, usai melakukan rapat koordinasi terkait data sinkronisasi data P3KE, Senin (28/08/2023).

6000 anak putus dan tidak sekolah usia belajar menjadi perhatian kita bersama, terlebih dinas terkait, karena keluarga tidak mampu berdampak pada anak tidak bersekolah dari tingkat sekolah dasara hingga sekolah menengah pertama putus mengalami putus sekolah di kabupaten jayapura.
Kata Parson, data 6000 anak putus sekolah dan tidak sekolah dari data Menteri PMK ini kami tindaklanjuti bersama Dinas Pendidikan. Melakukan validasi data dari Disdukcapil, apakah benar ada ribuan anak putus sekolah,”Jelasnya.

banner 325x300

Ia mengaku, data menteri PMK sangat akurat, ada nama dan alamat lengkap, untuk itu Dinas Pendidikan Kabupaten Jayapura sebaikan melakukan validasi sesuai alamat yang ada di data PMK. Hal ini penting untuk cepat ditindaklanjuti penanganannya.
“Validasi data ini penting dilakukan, jangan sampai waktu di data menteri PMK kondisi putus sekolah dan tidak sekolah, tetapi sekarang sudah bersekolah. Dinas Pendidikan harus turun ke kampung-kampung yang ada di 19 Distrik untuk mengetahui adengan tepat, apa faktor mengapa 6000 anak di kabupaten jayapura bias putus sekolah.

Dilakukannya validasi kita mengetahui anak putus sekolah karena tidak ada biaya, guru yang tidak tersedia, sarana pendidikan yang tidak ada, sekolah yang terlalua jauh. Faktor faktor ini perlu diketahui agar bisa dicari jalan keluarnya.
Angka 6000 anak putus sekolah dan tidak sekolah, menjadi beban pemerintah untuk kita bisa mengatasinya, dan apabila dibiarkan akan menjadi beban daerah dalam membangun bidang pendidikan bagi ribuan anak putus sekolah,”ungkapnya. (Imel)

banner 325x300