banner 728x250
1 / 2
2 / 2

Berita  

4 Kali dalam 3 bulan, gangguan keamanan Penerbangan Sipil di Papua IPI minta Pemerintah Indonesia perkuat pengamanan

Ketua IPI Papua, Capt. Rama Noya bersama pilot Papua, perwakilan Air Nav saat memberikan keterangan pers di salah satu hotel Sentani, Kabupaten Jayapura. Sabtu (18/03/2023).

banner 120x600
banner 468x60

Sentani, Jelajahpapua.com – Beberapa tahun terakhir ini Ikatan Pilot Indonesia (IPI) mencatat, gangguan keamanan terhadap Penerbangan Sipil di Papua semakin meningkat. Di 3 (tiga) bulan pertama, Januari sampai dengan Maret 2023 ini saja sudah terjadi 4 (empat) kali gangguan keamanan terhadap Penerbangan Sipil di Papua, hal tersebut di sampaikan Ketua IPI Papua, Capt Rama Noya dalam keterangan persnya di Sentani, Kabupaten Jayapura, Sabtu (18/03) malam.

Tempat dan waktu kejadian,
1. 09 Januari 2023. Penembakan Pesawat milik PT. Ikaros Jenis Caravan PK-HVV yang akan melakukan pendaratan di Bandara Oksibil Kabupaten Pegunungan Bintang (pesawat melakukan Go Around, gagal mendarat dan mengakibatkan lubang di bagian bawah badan pesawat).

banner 325x300

2. 07 Februari 2023 PK-BVY di Pembakaran Pesawat milik PT. Susi Air jenis Pilatus PC-6 Porter Bandara Paro, Kabupaten Nduga, Papua Pegunungan serta Pilot Capt. Philip Martenz disandera hingga saat ini masih belum dilepaskan.

3. 07 Maret 2023 Penembakan Pesawat Cargo PT. Smart Aviation dan Pesawat PT. Daby Air di Bandara Biloral, Intan Jaya. Kedua pesawat melakukan Go Around dan Gagal Mendarat.

4. 11 Maret 2023 Penembakan Pesawat Penumpang milik PT. Trigana Air-type B737-500, PK- YSC saat melakukan Tinggal Landas dari Bandara Nop Goliat, Dekai, Kabupaten Yahukimo, Papua Pegunungan (mengakibatkan lubang di bagian bawah badan pesawat).

Noya mengatakan, 4 kejadian tersebut tentunya merupakan suatu hal yang memprihatinkan dan sangat disesalkan terjadi. Sebagian Besar Kebutuhan Hidup dari Masyarakat Papua disuplai melalui Pesawat Terbang. Bahan makanan, obat-obatan, pakaian, bahkan bahan bakar untuk penerangan serta untuk kendaraan, perpindahan penduduk, semua disuplai melalui Pesawat atau Penerbangan Sipil.

Penerbangan Sipil di Papua merupakan urat nadi kehidupan Masyarakat Papua dan Masyarakat di Papua sangat bergantung kepada Penerbangan Sipil. Pilot dan Penerbangan Sipil di Papua memberikan Pelayanan dan Misi Kemanusiaan Bagi Masyarakat Papua, oleh karena itu Penerbangan Sipil di Papua harus dijaga oleh Masyarakat Papua. Menyerang atau mengganggu keamanan Penerbangan Sipil di Papua Sama Dengan mengganggu masyarakat Papua.

Ikatan Pilot Indonesia, yang merupakan Organisasi Profesi Pilot Indonesia, sebagai Bagian dari Organisasi Profesi Pilot Internasional IFALPA (International Federation of Airline Pilot Association), menghimbau Semua Pihak, untuk menjaga, melindungi, Pilot dan Penerbangan Sipil di Papua. Gangguan keamanan terhadap Pilot dan Penerbangan Sipil di Papua yang di lakukan KKB, Harus Dihentikan.

“Terkait hal di atas, maka Ikatan Pilot Indonesia menyatakan sikap sebagai berikut:
1. Menghimbau Semua Pihak serta Masyarakat di Papua untuk menjaga dan melindungi Penerbangan Sipil di Papua demi Kemajuan serta Kesejahteraan masyarakat Papua.

2. Sesuai dengan UU Republik Indonesia no 1 tahun 2009 tentang penerbangan, khususnya keamanan penerbangan, memohon Pemerintah Indonesia untuk menjalankan amanat Keamanan Penerbangan Nasional, khususnya di Papua.

3. Sesuai dengan CASR 135.555 dan UU Penerbangan RI pasal 55, maka Ikatan Pilot Indonesia mendukung semua Keputusan yang diambil para Pilot in Command jika mengalami ancaman yang membahayakan keselamatan jiwa dan barang yang diangkut.

4. Sesuai dengan Rekomendasi IPI terkait Implementasi Keamanan Penerbangan di Papua tahun 2022, Ikatan Pilot Indonesia mendorong Pemerintah Indonesia untuk memperkuat pengamanan di area Bandar Udara, Lapangan Terbang dan Airstrip di Papua.

Ditambahkan Capt. Noya, penerbangan sipil untuk masyarakat sipil Papua. (Redaksi)

banner 325x300